Penguatan Keamanan Siber dengan Kecerdasan Buatan


Jakarta, 19/9 - Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) Hammam Riza mendorong pengembangan dan pemanfaatan teknologi kecerdasan buatan untuk penguatan keamanan siber di Indonesia dan wilayah regional, ASEAN.

"Dengan ancaman siber yang sudah semakin berkembang saat ini, maka perlu untuk selalu memperbarui teknologi dan pendekatan-pendekatan baru untuk keamanan siber khususnya teknologi pada kecerdasan buatan," kata Hammam dalam ASEAN Chief Information Security Officer (CISO) Forum 2019 dengan tema "The Art of Cyber Security: Towards a Safer ASEAN 2025" di Auditorium BJ Habibie di Gedung BPPT, Jakarta, Kamis.

Hammam juga mendorong penguasaan yang dalam dan pengembangan teknologi yang semakin baik dalam menghadapi serangan siber seperti malware dan trojan serta penguasaan digital forensik.

"Ini semua adalah bagian dari pada kita memberdayakan kolaborasi di tingkat ASEAN secara regional dalam kita menyukseskan 'cyber security' (keamanan siber)," ujar Hammam.

Menurut Hammam, ASEAN Chief Information Security Officer Forum akan menjadi jembatan di antara negara-negara ASEAN untuk membangun kekuatan secara regional di bidang keamanan siber.

Konselor dari ASEAN Chief Information Officer Association Sri Safitri mengemukakan tujuan dari ASEAN CISO Forum adalah membuka mata para chief information officer dan chief security officer bahwa ancaman siber bisa terjadi kapan saja, bukan hanya bagi pemerintahan tapi juga bagi perbankan, industri kesehatan dan sebagainya.

"Dengan kita membangun 'awareness' (kesadaran) dan membuka mata bagi para CISO kita harapkan kemudian mereka paham untuk mengantisipasinya," ujarnya.

Menurut Sri, komunikasi antar negara di kawasan ASEAN perlu dibangun untuk penguatan keamanan siber regional. Kemudian, perlu adanya komitmen mengembangakan SDM atau sumber daya manusia bidang ketahan keamanan siber.

"Kita harapkan kita bisa saling meningkatkan kolaborasi di ASEAN, sehingga visi 'safer ASEAN', ASEAN yang lebih aman di 2025 itu bisa segera kita wujudkan," tambahnya.

Sri mengatakan saat ini di Indonesia sendiri, masih sedikit orang yang memiliki sertifikasi CISO dan tidak banyak orang yang bertanggung jawab pada keamanan perusahaan entah karena sumber daya manusia yang kurang atau kepedulian perusahaan terhadap keamanan siber yang masih sedikit.

"Melalui kegiatan ASEAN CISO ini kita harapkan peningkatan kepedulian bagi korporasi di Indonesia akan keamanan siber sehingga terciptalah 'market' (pasar) akan kebutuhan keamanan siber. Dengan market yang terbentuk, diharapkan orang-orang, anak muda sekarang mau belajar dan meningkatkan kapabilitas kemudian mau membentuk startup sehingga tercipta namanya keamanan siber untuk Indonesia," jelasnya.


Pengamat kebijakan publik di Jakarta, Munadi Herlambang, pemilik situs www.munadiherlambang.com mengatakan,  perkembang teknologi siber yang begitu pesat harus diantisipasi dengan berbagai cara cepat juga untuk pengamanannya, dia menambahkan kecerdasan buatan sudah berlangsung lama, pemutakhirannya tak berhenti. Artificial intelligent, mutlak diperlukan.

Comments

Popular posts from this blog

Wali Kota Makassar Harap Mubaligh Jadi Pemersatu

Peringatan Tsunami Aceh Nelayan Dilarang Melaut

Berharap Derita Akibat Anak Krakatau Segera Berakhir